3 Hal Yang Wajib Kamu Siapkan Sebelum Bertemu Calon Mertua



MERTUA atau moro tuo itu sebenernya yo memang ndak perlu ditakuti. Cuma terkadang rasa rikuh atau pekewuh kita saja yang membuat diri kita seolah-olah takut sama mertua, akhirnya yo kita jadi kikuk (kaku) kalo pas lagi ngobrol atau kumpul bareng dengan keluarga istri/suami, betul? -nek aku sih ngunu. Sampe-sampe pernah ada yang bilang begini

"Sebaik-baiknya mertua, tetep saja nyaman tinggal dirumah sendiri" -mbuh sopo.
 
Bagi yang sudah menikah tentu sudah paham bin mudheng dengan kata-kata itu. Tapi bagi yang belum laku (kayak dagangan aja), jangan bersedih hati, besok juga bakal ngerti dan ngalami. hehehe

Nah, ngomong-ngomong soal mertua, saya jadi inget pas dulu  pertama kali mengenalkan calon istri saya (waktu itu belum nikah) ketemu sama orang tua saya alias calon mertuanya. Pertemuan yang pertama dan yang terakhir, sebelum akhirnya saya melamar (khitbah bahasa kerennya) di bulan berikutnya itu memberi kesan yang WOW!. Lha gimana nggak? Dalam sekejap calon istri saya itu bisa memikat hati Ibu saya, dalam hati saya, "oalah, memang perempuan kui pemikat hati". Padahal ibu saya itu orangnya yo ndak gampang-gampang banget, tapi yo ndak susah-susah banget untuk "diambil" hatinya, gimana ya.. yo pokoknya begitu lah orangnya.

Setelah, ngobrol ngalor-ngidul nggak kerasa waktu sudah sore, dengan terpaksa saya harus mengantar  pulang calon istri saya (yang baru kenal beberapa minggu itu) ke rumahnya di Majenang. Di perjalanan saya jadi kepo, kok bisa cepet banget deket sama ibu saya sampe-sampe sudah kayak putrinya sendiri padahal baru ketemu, gitu. Sambil menikmati perjalan dia pun cerita. Nah, cerita itu tak rangkum jadi tips sukses memikat hati calon mertua ini. Tips ini cocok banget buat kamu yang lagi pedekate sama calon mertua buat dapetin anak kesayangannya, jadi baca sampe habis ya.

Sopan

Mau laki-laki atau perempuan, sopan itu wajib ya hukumnya. Dan sopan itu kan banyak banget macemnya, dan kayaknya tuh yang paling pertama mesti disiapkan sebelum ketemu calon mertua itu sopan pakaian. Soalnya kan ndak etis banget kalo kamu baru nyari baju atau celana dijalan. hehehe. Kebetulan calon istriku sudah terbiasa pake pakaian sopan, kemana-mana ndak pernah pake yang ngapret-ngapret. Nah, kalo pakaian sudah sopan, rapih, bersih tambah neh wangi, itu sudah jadi modal yang bagus. Dijamin calon mertua bakal klepek-klepek naksir sama kamu.

Ngobrol-able (maksain banget)

Modal yang kadang susah dicari apalagi dibeli itu ngobrol-able, gampang membaur, melebur, pokoke uenak di ajak ngobrol lah. Kalo kamu biasa bertemu dan cerita sana-sini sama orang lain beruntung banget. Itu artinya sudah ndak harus susah-susah mempersiapkan materi bahasan apa yang mau dibicarakan sama calon mertua nanti. Tapi meskipun begitu, bukan berarti bisa santai-santai loh ya, sebab yang mau kamu temui ini yang nantinya bisa juga menjadi lampu merah atau lampu hijau bagi kamu dan calon istrimu. Dan perlu diingat, kamu juga mesti memahami hal-hal yang disukai sama calon mertua. Misal suka bola, ya cobalah ikut ngobrolin bola, misal suka masak, ya cobalah ngobrolin masalah makanan bisa dijadiin kode keras juga kalo kamu udah laper bin kencot. hehehe

Lalu gimana kalo saya orangnya sedikit bicara? apa itu berarti saya susah memikat hati calon mertua? Eittss.. jangan su'udzon dulu. Kalo kamu nggak suka ngecuprus kayak istri saya, bisa juga dengan tips yang ketiga, yaitu

Ringan Tangan

Ringan tangan kui bukan gampang ngamplengi yo.. Ringan tangan yang istri saya maksud adalah mudah membantu. Seperti istri saya waktu selesai makan, dia ndak ogah-ogahan untuk mencuci piring di belakang. "Ah, pencitraan.. caper doang!", mesti ngunu tho pikirmu. Nanti dulu, ini masalah kredibilitas coy, itupun saya tidak memaksa. Tapi kalo memang kamu terbiasa nyambut gawe pasti ndak akan merasa keberatan untuk melakukannya dimana kaki dipijak, mau di rumah, di rumah calon mertua, atau dimanapun.

Jadi, sekali lagi hal-hal tadi yang saya sebutkan adalah pengalaman istri saya ketika saya ajak bertemu dengan orang tua saya (calon mertuanya) sekaligus tips untuk mengambil hati calon mertua. Jika kamu setuju, silahkan bagikan artikel ini dan tuliskan komentar di bawah. Tapi jika tidak setuju ya ndak papa, saya tidak memaksa, kamu bisa baca artikel lainnya di blog ini. Semoga bermanfaat.


Advertisement

Click to comment